<
Sen. Des 9th, 2019

AriesKelanaCom

Info Dokter dan Pusat Layanan Kesehatan

Periset AS Gunakan Cahaya Untuk Perbanyak Sel Pankreas

2 min read
Peneliti Amerika Serikat berhasil meningkatkan jumlah sel beta pankreas yang dicangkok meningkat 2-3 kali berkat bantuan cahaya.
Diabetes dan serangan jantung mengenai anak muda

Diabetes dan serangan jantung mengenai anak muda (Foto: insidephilantropy.com)

Share this

Peneliti Tufts University, Massachusetts, Amerika Serikat berhasil mentransplantasikan sel beta pankreas yang direkayasa ke dalam tikus diabetes. Setelah dicangkok, jumlah sel beta meningkat 2-3 kali berkat bantuan cahaya. Ini dipublikasikan dalam Jurnal ACS Synthetic Biology.

Sel-sel lampu-switchable dirancang untuk mengimbangi produksi insulin yang lebih rendah atau mengurangi respon insulin yang ditemukan pada penyandang diabetes. 

Para peneliti menggunakan ‘optogenetika’, sebuah pendekatan yang mengandalkan protein yang mengubah aktivitas mereka sesuai permintaan dengan cahaya. 

Sel beta pankreas direkayasa dengan gen yang mengkode enzim adenylate cen- trase (PAC) yang dapat fotoaktivasi. PAC menghasilkan molekul siklik adenosin monofosfat (cAMP) ketika terpapar cahaya biru, yang pada gilirannya meningkatkan produksi insulin yang distimulasi glukosa dalam sel beta. 

Produksi insulin dapat meningkat dua hingga tiga kali lipat, tetapi hanya ketika jumlah glukosa darah tinggi. Pada kadar glukosa yang rendah, produksi insulin tetap rendah.

Para peneliti menemukan bahwa transplantasi sel beta pankreas yang direkayasa di bawah kulit tikus diabetes menyebabkan peningkatan toleransi dan regulasi glukosa, mengurangi hiperglikemia, dan kadar insulin plasma yang lebih tinggi ketika mengalami penerangan dengan cahaya biru.

“Kami sebenarnya menggunakan cahaya untuk menghidupkan dan mematikan saklar biologis,” kata Profesor Emmanuel Tzanakakis, ahli teknik kimia dan biologi di School of Engineering di Tufts University dalam situs sciencedaily.com (1/11/2019).

“Dengan cara ini, kami dapat membantu penderita diabetes untuk mengontrol lebih baik dan mempertahankan kadar glukosa yang tepat tanpa intervensi farmakologis,” sambung Tzanakakis.

Sel-sel melakukan pekerjaan produksi insulin secara alami dan rangkaian pengatur di dalamnya bekerja sama; kami hanya meningkatkan jumlah cAMP sementara dalam sel beta untuk membuat mereka membuat lebih banyak insulin hanya ketika dibutuhkan.

Lampu biru bekerja dengan membalik saklar dari normal ke mode boost. Pendekatan optogenetik seperti itu menggunakan protein yang dapat diaktifkan cahaya untuk memodulasi fungsi sel sedang dieksplorasi di banyak sistem biologis dan telah memicu upaya menuju pengembangan genre baru perawatan.

“Ada beberapa keuntungan menggunakan cahaya untuk mengontrol perawatan,” kata Fan Zhang, peneliti lain di Tufts. “Jelas, responsnya langsung; dan meskipun peningkatan sekresi insulin, jumlah oksigen yang dikonsumsi oleh sel tidak berubah secara signifikan seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami.”

Berita Terkait

Media Sosial Saya

© 2019 - Sitemap
error: Maaf Jangan Dicopy ya:)s protected !!
%d blogger menyukai ini: