<
30 September 2020

AriesKelanaCom

Info Dokter dan Pusat Layanan Kesehatan

Mitos dan Fakta Seputar COVID-19

3 min read
Wabah COVID-19 telah menyebabkan banyak informasi hoaks yang berseliweran di dunia maya yang belum diketahui kebenarannya, tapi sering dipercaya orang.

AriesKelanaCom – Wabah COVID19 terus bertambah. Seiring dengan itu banyak timbul kekawatiran di kalangan masyarakat mengenai kemungkinan penularan. Sehingga munculnya berbagai info-info bagaimana penanganan dan pencegahan COVID lewat media sosial.

Namun ada beberapa info yang menimbulkan keraguan dan belum tentu benar. Berikut hoaks seputar COVID dan cara pencegahan yang dikutip dari situs Medical News Today (23/3/2020)

Mitos : Penyemprotan klorin atau alkohol pada kulit membunuh virus dalam tubuh.

Fakta : Menerapkan alkohol atau klorin ke dalam tubuh dapat membahayakan, terutama jika memasuki mata atau mulut. Meskipun orang dapat menggunakan bahan kimia ini untuk mendisinfeksi permukaan, mereka tidak boleh menggunakannya pada kulit. Produk-produk ini tidak dapat membunuh virus di dalam tubuh.

Mitos : Hanya orang dewasa dan orang muda yang berisiko

Fakta : SARS-CoV-2 (virus penyebab COVID-19), seperti coronavirus lainnya, dapat menginfeksi orang dari segala usia. Namun, orang dewasa yang lebih tua atau individu dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes atau asma, lebih cenderung akan mudah menjadi lebih parah.

Mitos : Anak-anak tidak dapat terkena COVID-19

Fakta : Semua kelompok umur dapat terinfeksi. Sebagian besar kasus, sejauh ini, terjadi pada orang dewasa, tetapi anak-anak tidak kebal. Faktanya, bukti awal menunjukkan bahwa anak- anak juga kemungkinan terinfeksi, tetapi gejalanya cenderung kurang parah.

Mitos : COVID-19 sama seperti flu

Fakta : SARS-CoV-2 menyebabkan penyakit yang memang memiliki gejala seperti flu, seperti sakit, demam, dan batuk. Demikian pula, baik COVID-19 dan flu bisa ringan, parah, atau, dalam kasus yang jarang terjadi, berakibat fatal. Keduanya juga dapat menyebabkan pneumonia.

Mitos : Semua penderita COVID-19 meninggal

Fakta : Pernyataan ini tidak benar. Seperti yang telah kami sebutkan di atas, COVID-19 hanya berakibat fatal bagi sebagian kecil orang. Dalam sebuah laporan baru-baru ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina menyimpulkan bahwa 80,9% kasus COVID-19 itu ringan. WHO juga melaporkan bahwa sekitar 80% penderita memiliki penyakit yang relatif ringan dan tidak memerlukan perawatan spesialis di rumah sakit. Gejala ringan mungkin termasuk demam, batuk, sakit tenggorokan, kelelahan, dan sesak napas.

Mitos : Kucing dan anjing menyebarkan coronavirus

Fakta : Ada sedikit bukti bahwa SARS-CoV-2 dapat menginfeksi kucing dan anjing. Seperti yang di Hong Kong, dimana seorang pemilik anjing menderita COVID-19. Anjing itu tidak menunjukkan gejala apa pun. Para ilmuwan memperdebatkan pentingnya kasus anjing itu.

Mitos : Masker wajah melindungi dari penularan virus Corona

Fakta :Petugas kesehatan menggunakan masker wajah profesional, yang pas di sekitar wajah, hanya untuk melindungi mereka dari risiko infeksi. Karena masker jenis ini tidak pas dengan wajah. Tetesan masih bisa masuk ke mulut dan hidung. Juga, partikel virus kecil dapat menembus langsung melalui materi. Namun, jika seseorang memiliki penyakit pernapasan,

mengenakan topeng dapat membantu melindungi orang lain agar tidak terinfeksi. Dalam kasus ini, mengenakan topeng hanya efektif jika individu secara teratur mencuci tangan mereka dengan alkohol atau sabun dan air.

Mitos : Pengering tangan membunuh virus Corona.

Fakta : Pengering tangan tidak membunuh coronavirus. Cara terbaik untuk melindungi diri Anda dan orang lain dari virus adalah mencuci tangan dengan sabun dan air atau gosok tangan dengan cairan yang mengandung alkohol.

Mitos : SARS-CoV-2 hanyalah bentuk mutasi dari flu biasa

Fakta : Virus Corona adalah keluarga besar virus, yang semuanya memiliki protein runcing di permukaannya. Beberapa virus ini menggunakan manusia sebagai inang utama dan menyebabkan flu biasa. Virus korona lain, seperti SARS-CoV-2, terutama lebih dahulu menginfeksi hewan.Begitu MERS dan SARS.

Mitos : Orang bisa tertular virus jika bersama dengan orang yang terinfeksi hanya selama 10 menit.

Fakta : Semakin lama seseorang dengan orang yang terinfeksi, semakin besar kemungkinan mereka untuk tertular virus, tetapi masih mungkin untuk menangkapnya dalam waktu dari 10 menit.

Mitos : Membilas hidung dengan saline melindungi terhadap coronavirus

Fakta : Tidak ada bukti bahwa bilasan hidung saline melindungi terhadap infeksi pernapasan.

%d blogger menyukai ini: