Ini Bukti Baru Vitamin D Bisa Menghambat Keganasan Kanker


OBATDIGITAL – Selama ini orang hanya mengetahui bahwa vitamin D berperan meningkatkan kekuatan tulang. Belakangan ini bahkan vitamin D berperan meningkatkan sistem kekebalan tubuh orang untuk mencegah infeksi COVID-19.

Tetapi sudi lebih baru lagi menunjukkan bahwa vitamin D bisa menghambat kanker menjadi lebih ganas dan parah. Itu didasarkan pada studi epidemiologi yang menemukan bahwa orang yang tinggal di dekat garis khatulistiwa, di mana paparan sinar matahari menghasilkan lebih banyak vitamin D, memiliki insiden dan tingkat kematian yang lebih rendah dari kanker tertentu.

Dalam sel kanker di laboratorium dan model tikus, vitamin D juga ditemukan memperlambat perkembangan kanker. Namun hasil uji klinis acak pada manusia memberikan jawaban lebih jelas lagi.

Dalam Scitech Daily (28/12/2020), studi yang bertajuk The Vitamin D and Omega-3 Trial (VITAL), yang berakhir pada 2018, menemukan bahwa vitamin D tidak mengurangi insiden kanker secara keseluruhan, tetapi mengisyaratkan penurunan risiko kematian akibat kanker.

Sekarang, dalam analisis sekunder VITAL, tim yang dipimpin oleh peneliti di Brigham dan Women’s Hospital, Amerika Serikat (AS) telah mempersempit hubungan antara mengonsumsi suplemen vitamin D dan risiko metastasis atau kanker yang fatal.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di JAMA Network Open, tim tersebut melaporkan bahwa vitamin D dikaitkan dengan pengurangan risiko keseluruhan sebesar 17 persen untuk kanker stadium lanjut.

Ketika tim melihat hanya peserta dengan indeks massa tubuh (BMI) normal, mereka menemukan penurunan risiko 38 persen, menunjukkan bahwa massa tubuh dapat mempengaruhi hubungan antara vitamin D dan penurunan risiko kanker stadium lanjut.

“Temuan ini menunjukkan bahwa vitamin D dapat mengurangi risiko pengembangan kanker stadium lanjut,” kata penulis terkait Paulette Chandler, MD, MPH, dokter perawatan primer dan ahli epidemiologi di Divisi Pengobatan Pencegahan Brigham, rumah sakit tersebut.

“Vitamin D adalah suplemen yang tersedia, murah dan telah digunakan dan dipelajari selama beberapa dekade. Temuan kami, terutama pengurangan risiko yang kuat yang terlihat pada individu dengan berat badan normal, memberikan informasi baru tentang hubungan antara vitamin D dan kanker stadium lanjut. “

Studi VITAL adalah studi ketat terkontrol plasebo yang berlangsung selama lebih dari lima tahun. Populasi studi VITAL termasuk pria yang berusia 50 tahun atau lebih dan wanita berusia 55 tahun atau lebih yang tidak menderita kanker saat percobaan dimulai.

Populasi penelitian beragam secara ras dan etnis. VITAL dirancang untuk menguji efek independen suplemen vitamin D dan omega-3 serta untuk menguji sinergi antara keduanya. Peserta dibagi menjadi empat kelompok: vitamin D (2000 IU / hari) ditambah omega-3; vitamin D plus plasebo; omega-3 ditambah plasebo; dan placebo untuk keduanya.

Titik akhir primer adalah kejadian kardiovaskular yang merugikan dan insidensi kanker. VITAL tidak menemukan perbedaan statistik dalam tingkat kanker secara keseluruhan, tetapi para peneliti mengamati penurunan kematian terkait kanker.

Dalam analisis sekunder mereka, Chandler dan rekan menindaklanjuti kemungkinan pengurangan kematian akibat kanker dengan evaluasi kanker stadium lanjut (metastatis atau fatal) di antara peserta yang menggunakan atau tidak mengonsumsi suplemen vitamin D selama percobaan. Mereka juga memeriksa kemungkinan efek modifikasi BMI (indeks masa tubuh).

Di antara lebih dari 25.000 peserta dalam studi VITAL, 1.617 didiagnosis dengan kanker invasif selama lima tahun ke depan. Ini termasuk berbagai jenis kanker (payudara, prostat, kolorektal, paru-paru, dan lainnya).

Dari hampir 13.000 peserta yang menerima vitamin D, 226 didiagnosis dengan kanker stadium lanjut dibandingkan dengan 274 yang menerima plasebo. Dari 7.843 peserta dengan indeks massa tubuh normal (BMI kurang dari 25) yang mengonsumsi vitamin D, hanya 58 yang didiagnosis menderita kanker stadium lanjut dibandingkan dengan 96 yang mengonsumsi plasebo.

Meskipun temuan tim tentang BMI mungkin terjadi secara kebetulan, terdapat bukti sebelumnya bahwa massa tubuh dapat memengaruhi kerja vitamin D. Obesitas dan peradangan terkait dapat menurunkan efektivitas vitamin D, mungkin dengan mengurangi sensitivitas reseptor vitamin D atau mengubah pensinyalan vitamin D.

Selain itu, uji coba vitamin D dan diabetes tipe 2 secara acak telah menemukan manfaat yang lebih besar dari vitamin D pada orang dengan berat badan normal dan tidak ada manfaat di antara mereka yang mengalami obesitas.

Kekurangan vitamin D umum terjadi pada pasien kanker, dengan satu studi melaporkan tingkat kekurangan vitamin D setinggi 72 persen di antara pasien kanker. Ada juga bukti bahwa jumlah lemak tubuh yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko beberapa jenis kanker.

“Temuan kami, bersama dengan hasil dari penelitian sebelumnya, mendukung evaluasi berkelanjutan dari suplementasi vitamin D untuk mencegah kanker metastasis – hubungan yang masuk akal secara biologis,” kata Chandler.

“Diperlukan studi tambahan yang berfokus pada pasien kanker dan menyelidiki peran BMI.”