<
25 Juli 2021

AriesKelanaCom

Info Dokter dan Pusat Layanan Kesehatan

Ini Manfaat Besar Olahraga dan Diet Jika Dilakukan Sejak Kecil

3 min read
Menurut studi terbaru yang dilakukan ilmuwan Amerika Serikat, olahraga dan diet sehat di masa kanak-kanak menyebabkan orang dewasa dengan otak lebih besar dan tingkat kecemasan yang lebih rendah

ARIESKELANACOM – Menurut studi terbaru yang dilakukan ilmuwan Amerika Serikat, olahraga dan diet sehat di masa kanak-kanak menyebabkan orang dewasa dengan otak lebih besar dan tingkat kecemasan yang lebih rendah, menurut penelitian UC Riverside pada tikus.

Meskipun diet dan olahraga secara konsisten direkomendasikan sebagai cara untuk meningkatkan kesehatan, penelitian ini adalah yang pertama untuk memeriksa efek gabungan jangka panjang dari kedua faktor tersebut saat dialami di awal kehidupan.

“Setiap kali Anda pergi ke dokter dengan kekhawatiran tentang berat badan Anda, hampir tanpa gagal, mereka merekomendasikan Anda berolahraga dan makan lebih sedikit,” kata pemimpin studi dan mahasiswa doktoral fisiologi UCR Marcell Cadney. “Itulah mengapa mengejutkan sebagian besar penelitian hanya melihat diet atau olahraga secara terpisah. Dalam penelitian ini, kami ingin memasukkan keduanya.”

Para peneliti menentukan bahwa olahraga di awal kehidupan umumnya mengurangi perilaku cemas pada orang dewasa. Ini juga menyebabkan peningkatan massa otot dan otak orang dewasa. Ketika diberi makan makanan gaya “Barat” yang tinggi lemak dan gula, tikus tidak hanya menjadi lebih gemuk, tetapi juga tumbuh menjadi orang dewasa yang lebih menyukai makanan yang tidak sehat.

Temuan ini baru-baru ini dipublikasikan di jurnal Physiology and Behavior, dan dikutip leh Science Daily (6/4//2021). Untuk mendapatkannya, para peneliti membagi tikus muda menjadi empat kelompok – mereka yang memiliki akses untuk berolahraga, mereka yang tidak memiliki akses, mereka yang diberi makanan standar dan sehat, dan mereka yang makan makanan Barat.

Tikus memulai dietnya segera setelah disapih, dan dilanjutkan selama tiga minggu, sampai mereka mencapai kematangan seksual. Setelah delapan minggu tambahan “pencucian”, di mana semua tikus ditempatkan tanpa roda dan menjalani diet sehat, para peneliti melakukan analisis perilaku, mengukur kapasitas aerobik, dan tingkat beberapa hormon yang berbeda.

Salah satu yang mereka ukur, leptin, diproduksi oleh sel-sel lemak. Ini membantu mengontrol berat badan dengan meningkatkan pengeluaran energi dan menandakan bahwa lebih sedikit makanan yang dibutuhkan. Olahraga awal kehidupan meningkatkan kadar leptin dewasa serta massa lemak pada tikus dewasa, apa pun makanan yang mereka makan.

Sebelumnya, tim peneliti menemukan bahwa makan terlalu banyak lemak dan gula saat masih anak-anak dapat mengubah mikrobioma seumur hidup, bahkan jika mereka kemudian makan lebih sehat. Ke depannya, tim tersebut berencana untuk menyelidiki apakah lemak atau gula lebih bertanggung jawab atas efek negatif yang mereka ukur pada tikus yang diberi makan makanan Barat.

Bersama-sama, kedua studi menawarkan peluang penting untuk intervensi kesehatan dalam kebiasaan masa kanak-kanak.

“Temuan kami mungkin relevan untuk memahami efek potensial dari pengurangan aktivitas dan perubahan pola makan yang terkait dengan obesitas,” kata ahli fisiologi evolusioner UCR Theodore Garland.

Dengan kata lain, memulai lompatan kesehatan di tahun-tahun awal kehidupan sangatlah penting, dan intervensi mungkin menjadi lebih kritis setelah pandemi.

“Selama penguncian COVID-19, terutama di bulan-bulan awal, anak-anak sangat sedikit berolahraga. Bagi banyak yang tidak memiliki akses ke taman atau halaman belakang, sekolah adalah satu-satunya sumber aktivitas fisik mereka,” kata Cadney. “Penting bagi kami untuk menemukan solusi untuk anak-anak ini, mungkin termasuk perhatian ekstra saat mereka tumbuh menjadi orang dewasa.”

Mengingat bahwa olahraga juga terbukti mengurangi kecemasan orang dewasa, Cadney yakin anak-anak yang menghadapi tantangan ini mungkin menghadapi masalah kesehatan fisik dan mental yang unik saat mereka menjadi dewasa dalam dekade mendatang.

%d blogger menyukai ini: