<
25 Juli 2021

AriesKelanaCom

Info Dokter dan Pusat Layanan Kesehatan

Ingat Terhindar Dari Migrain? Rutin Konsumsi Daging Ikan

4 min read
Peneliti AS menunjukkan bahwa diet yang lebih tinggi pada ikan berlemak membantu penderita migrain yang sering mengurangi jumlah sakit kepala dan intensitas nyeri bulanan mereka dibandingkan dengan peserta yang diet lebih tinggi lemak dan minyak nabati.

ARIESKELANACOM – Migrain salah satu penyakit sakit kepala yang sulit diatasi. Serangannya pun tak menentu, terkadang selama 7 hari lalu menghilang, kemudian muncul di beberapa hari kemudian. Untuk mengatasinya pun sulit. Jadi salah satu caranya menghindari dari serangan migrain.

Temuan tim peneliti dari National Institute on Aging (NIA) dan National Institute on Alcohol Abuse and Alcoholism (NIAAA), bagian dari National Institutes of Health; dan University of North Carolina (UNC) di Chapel Hill, Amerika Serikat menunjukkan bahwa diet yang lebih tinggi pada ikan berlemak membantu penderita migrain yang sering mengurangi jumlah sakit kepala dan intensitas nyeri bulanan mereka dibandingkan dengan peserta yang diet lebih tinggi lemak dan minyak nabati.

Hasil studi dipublikasi pada the British Medical Journal edisi 3 Juli 2021, dan dikutip oleh Science Daily di hari yang sama.

Studi terhadap 182 orang dewasa yang sering mengalami migrain ini memperluas penelitian tim sebelumnya tentang dampak asam linoleat dan nyeri kronis. Asam linoleat adalah asam lemak tak jenuh ganda yang umumnya berasal dari makanan Amerika dari jagung, kedelai, dan minyak serupa lainnya, serta beberapa kacang-kacangan dan biji-bijian.

Studi tim sebelumnya yang lebih kecil mengeksplorasi jika asam linoleat meradang jaringan pemrosesan rasa sakit terkait migrain dan jalur di saraf trigeminal, saraf kranial terbesar dan paling kompleks dari 12 saraf kranial tubuh. Mereka menemukan bahwa diet rendah asam linoleat dan lebih tinggi kadar asam lemak omega-3 (seperti yang ditemukan pada ikan dan kerang) dapat menenangkan peradangan jalur nyeri ini.

Dalam intervensi diet 16 minggu, peserta secara acak ditugaskan ke salah satu dari tiga rencana diet sehat. Semua peserta menerima peralatan makan yang mencakup ikan, sayuran, hummus, salad, dan item sarapan. Satu kelompok menerima makanan yang memiliki tingkat tinggi lemak ikan atau minyak dari ikan berlemak dan menurunkan asam linoleat.

Kelompok kedua menerima makanan yang memiliki kadar ikan berlemak dan asam linoleat yang lebih tinggi. Kelompok ketiga menerima makanan dengan asam linoleat tinggi dan tingkat ikan berlemak yang lebih rendah untuk meniru asupan rata-rata AS.

Selama periode intervensi, peserta memantau jumlah hari, durasi, dan intensitas migrain mereka, bersama dengan bagaimana sakit kepala mereka memengaruhi kemampuan mereka untuk berfungsi di tempat kerja, sekolah, dan dalam kehidupan sosial mereka, dan seberapa sering mereka perlu minum obat penghilang rasa sakit.

Ketika penelitian dimulai, peserta rata-rata lebih dari 16 hari sakit kepala per bulan, lebih dari lima jam sakit migrain per hari sakit kepala, dan memiliki skor awal yang menunjukkan dampak parah pada kualitas hidup meskipun menggunakan beberapa obat sakit kepala.

Diet rendah minyak nabati dan lebih tinggi pada ikan berlemak menghasilkan antara 30% dan 40% pengurangan total jam sakit kepala per hari, jam sakit kepala parah per hari, dan hari sakit kepala keseluruhan per bulan dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Sampel darah dari kelompok peserta ini juga memiliki tingkat lipid terkait rasa sakit yang lebih rendah. Terlepas dari pengurangan frekuensi sakit kepala dan rasa sakit, peserta yang sama ini melaporkan hanya sedikit perbaikan dalam kualitas hidup terkait migrain secara keseluruhan dibandingkan dengan kelompok lain dalam penelitian ini.

Migrain, penyakit saraf, menempati urutan di antara penyebab paling umum dari nyeri kronis, kehilangan waktu kerja, dan penurunan kualitas hidup. Lebih dari 4 juta orang di seluruh dunia menderita migrain kronis (setidaknya 15 hari migrain per bulan) dan lebih dari 90% penderita tidak dapat bekerja atau berfungsi secara normal selama serangan, yang dapat berlangsung dari empat jam hingga tiga hari.

Wanita antara usia 18 dan 44 sangat rentan terhadap migrain, dan diperkirakan 18% dari semua wanita Amerika terpengaruh. Obat-obatan saat ini untuk migrain biasanya hanya menawarkan bantuan parsial dan dapat memiliki efek samping negatif termasuk sedasi, dan kemungkinan ketergantungan atau kecanduan.

“Penelitian ini menemukan bukti menarik bahwa perubahan pola makan memiliki potensi untuk memperbaiki kondisi nyeri kronis yang sangat melemahkan seperti migrain tanpa kerugian terkait obat yang sering diresepkan,” kata Luigi Ferrucci, M.D., Ph.D., direktur ilmiah NIA.

Tim NIH dipimpin oleh Chris Ramsden, seorang peneliti klinis di program penelitian intramural NIA dan NIAAA, dan anggota fakultas tambahan UNC. Ramsden dan timnya mengkhususkan diri dalam studi lipid – senyawa asam lemak yang ditemukan di banyak minyak alami – dan perannya dalam penuaan, terutama nyeri kronis dan kondisi neurodegeneratif. Tim UNC dipimpin oleh Doug Mann, M.D., dari Departemen Neurologi, dan Kim Faurot, Ph.D., dari Program on Integrative Medicine. Rencana makan dirancang oleh Beth MacIntosh, M.P.H., dari Departemen Nutrisi dan Layanan Makanan UNC Healthcare.

“Perubahan dalam pola makan dapat memberikan sedikit kelegaan bagi jutaan orang Amerika yang menderita sakit migrain,” kata Ramsden. “Ini bukti lebih lanjut bahwa makanan yang kita makan dapat mempengaruhi jalur rasa sakit.”

Para peneliti mencatat bahwa temuan ini berfungsi sebagai validasi bahwa intervensi berbasis diet meningkatkan lemak omega-3 sambil mengurangi sumber asam linoleat menunjukkan janji yang lebih baik untuk membantu orang dengan migrain mengurangi jumlah dan dampak hari sakit kepala daripada suplemen berbasis minyak ikan, sekaligus mengurangi kebutuhan obat nyeri. Mereka berharap untuk terus memperluas pekerjaan ini untuk mempelajari efek diet pada kondisi nyeri kronis lainnya.

%d blogger menyukai ini: